Breaking News
Join This Site
Kista Ovarium - Penyebab, Gejala Dan Pengobatan

Kista Ovarium - Penyebab, Gejala Dan Pengobatan

Kista ovarium - Penyebab, Gejala dan PengobatanOvarium merupakan bagian penting dari sistem reproduksi wanita, dimana telur yang matang setiap bulan. Selain itu, ovarium hormonal yang terlibat dalam fungsi tubuh, memproduksi hormon estrogen, progesteron dan androgen (dalam jumlah kecil). Dua fungsi ovarium mendukung fungsi reproduksi perempuan dan memungkinkan untuk memiliki bayi dan melanjutkan lomba.


Kista Ovarium - Penyebab, Gejala Dan Pengobatan
Kista Ovarium - Penyebab, Gejala Dan Pengobatan 

isi:

    Apa adalah kista ovarium?
    Varietas kista ovarium
    Gejala kista ovarium
    Penyebab kista ovarium
    kista ovarium pada kehamilan
    Diagnosis dan pengobatan kista ovarium
    pengobatan Rakyat kista ovarium
    Pengangkatan kista ovarium
    Laparoscopy kista ovarium
    Bedah untuk kista ovarium


Apa adalah kista ovarium?


Dari semua penyakit kista ovarium terjadi lebih sering daripada yang lain, dan merupakan tumor jinak. Kata "kista" berarti "bubble", dan kata langsung mencerminkan esensi dari proses patologis. Bentuk kista pada situs ini adalah tidak pecahnya folikel, dan berisi cairan, yang menghasilkan sel-sel dinding kista. Semakin banyak cairan menumpuk di rongga, semakin besar ukuran kista.

Biasanya, setiap bulan dalam ovarium matang dan semburan folikel (tengah siklus menstruasi), dan dari pelepasan telur, yang jatuh ke dalam tuba falopi untuk pembuahan mungkin. Di tempat folikel pecah membentuk korpus luteum, kehidupan yang hanya 10-14 hari. Ini harus diaktifkan untuk janin, plasenta belum terbentuk. Jika konsepsi tidak terjadi, ada datang lapisan penolakan rahim dan menstruasi.

Varietas kista ovarium


kista ovarium yang paling umum adalah sebagai berikut:  kista folikel - muncul sebagai akibat dari pelanggaran folikel pematangan, dan ditemukan terutama pada periode 14-20 tahun gadis berusia (pubertas). kista tersebut sering mundur. Sering kecil (2-3 cm) dan lebih besar. Kista korpus luteum - terbentuk sebagai hasil dari pelanggaran estrogen. Dalam kasus ini, regresi korpus luteum tidak terkena, dan rongga dibentuk dengan cairan hemoragik di lokasi. Jarang mencapai ukuran besar (kebanyakan 2-4 cm). kista dermoid, yang berisi sisa-sisa embrio (gigi, rambut, kuku). Penyebab tidak diketahui. Bisa mencapai 15 cm dengan diameter dan tidak dapat mengalami perkembangan terbalik.
kista endometrium - ini disertai dengan tumbuh dari jaringan endometrium di ovarium. Kista ini mungkin dua sisi dan sampai 15-20 cm. Serosa cystadenoma kista atau - terdiri dari jaringan epitel, diisi dengan cairan serosa, mencapai 15 cm. kista Parovarian - terbentuk di wilayah mesenterium tabung ovarium dan tuba. Ini membentuk formasi berdinding tipis hingga 20 cm. Hormon ovarium kista - kista langka. Tidak seperti bentuk lain dari kista terletak pada produksi hormon (estrogen dan androgen). kista tersebut sering berubah menjadi tumor ganas. Mucinous kista - yang terkandung dalam mucin (zat berlendir), yang langka dan memiliki kemampuan untuk kelahiran kembali. Hal ini dapat mencapai ukuran besar dan kapsul air mata, menyebabkan peritonitis.

Gejala kista ovarium

kista folikel yang paling asimtomatik, seperti di bawah pengaruh hormon dapat mengatasi, dan dalam kebanyakan kasus terjadi tanpa disadari bagi seorang wanita. Gejala tergantung pada ukuran kista dan variannya.

kista folikel dan kista korpus luteum yang sering ditemukan oleh kecelakaan ketika melewati USG, dan koleksi sejarah ternyata gejala minor tidak nyeri hebat di perut. Sebagai ukuran kista dapat muncul gejala yang lebih serius - haid tidak teratur, nyeri menyeret berat di perut, radang ovarium. Jika kista mencapai proporsi raksasa, rasa sakit mungkin di sisi perut, perut meningkat dalam ukuran, dan wanita yang bersangkutan sering buang air kecil.

Jika tidak diobati, kista dapat muncul rasa sakit di punggung bawah, pangkal paha, selama hubungan seksual, dan ditambahkan kepada mereka gejala seperti berkurangnya keinginan dan kurangnya orgasme, gampang marah dan gelisah, demam.

Hal ini sangat penting pada saat deteksi kista diamati oleh seorang ginekolog sebagai kista ovarium dapat menjadi rumit dengan efek berikut:

    Perulangan kaki kista dengan sirkulasi darah dalam kista.
    pecah kista karena ukuran besar.
    Nanah dari kista karena kekurangan gizi.
    Peritonitis disebabkan karena kista pecah.
    Infertilitas.
    Degenerasi kista jinak di kanker ovarium.

Penyebab kista ovarium


Sampai akhir semua penyebab utama munculnya kista tidak dipahami, tetapi beberapa teori ditandai dan faktor pemicu, yang meliputi:

    Patologi sistem endokrin dan kegagalan kelenjar endokrin.
    Keturunan dan predisposisi genetik.
    Diet, yang dapat menyebabkan kegagalan status hormonal.
    stres jangka panjang, kelelahan, gangguan saraf.
    Penggunaan kontrasepsi oral untuk jangka waktu yang panjang.
    Penampilan awal menstruasi dan disfungsi menstruasi.
    Kelebihan atau kekurangan berat badan.
    Sejumlah besar aborsi dan infertilitas.
    kehidupan seksual yang tidak teratur.
    Penolakan dari menyusui alami.
    proses inflamasi di ovarium.
    kebiasaan buruk (merokok dan alkohol).
    Adanya infeksi di dalam tubuh.

kista ovarium pada kehamilan


kista ovarium di beremennostiKista ovarium selama kehamilan layak mendapat perhatian khusus, karena pertumbuhannya bisa menyulitkan normal kehamilan. Biasanya, kista ovarium selama kehamilan terdeteksi secara kebetulan selama penelitian USG, dan dalam hal ini perlu untuk pengawasan terus menerus dari pertumbuhan ginekolog dan perkembangan kista.

Ada dua versi dari peristiwa - dalam perwujudan pertama, kista tidak berkembang dan tidak menimbulkan ketidaknyamanan pada wanita, sedangkan yang kedua - memberikan pertumbuhan intensif. Dalam kasus pertama itu tidak diinginkan untuk mengobati kista dan menunggu sampai akhir kehamilan dan persalinan, dan setelah mereka memutuskan metode pengobatan. Juga ditampilkan adalah kontrol ovarium USG 1 kali per bulan.

Dalam kasus terakhir, pertumbuhan kista bisa disertai dengan nyeri dalam hal ini adalah memecahkan masalah perawatan bedah kista. Biasanya, operasi untuk mengangkat kista dilakukan di usia kehamilan 16-20 minggu. Operasi pada periode sebelumnya dapat menyebabkan keguguran prematur atau menyebabkan gejala aborsi terancam.

Metode operasi yang dipilih tergantung pada ukuran kuas - dilakukan dengan laparoskopi pada ukuran kecil, dan pada ukuran besar membuat operasi normal dengan potongan di bagian perut.

Ada kasus di mana kista pada kaki rumit dengan memutar kaki, maka operasi dilakukan dalam setiap tahap kehamilan.
Diagnosis dan pengobatan kista ovarium

Diagnosis kista kista yaichnikaObnaruzhit hanya atas dasar gejala wanita itu sendiri tidak mampu bekerja. Hal ini disebabkan fakta bahwa mayoritas kista (87%) adalah follicular dan tidak mengganggu wanita, menjadi asimtomatik atau fungsional.

Pengecualian antara kista fungsional memutar kaki kista folikular (jika kaki ada). Dalam hal ini, dengan latar belakang kesehatan penuh gambar dari "perut akut", yang ditandai dengan tiba-tiba mengalami sakit parah di perut, ketegangan dinding perut anterior, perubahan tes darah (peningkatan sel darah putih dan ESR). Gejala-gejala ini dapat bergabung demam.

Dalam semua kasus, diagnosis kista ovarium dibuat oleh:

    Penelitian USG menggunakan pemeriksaan transvaginal;
    pemeriksaan ginekologi;
    perempuan skrining untuk infeksi;
    darah dan urin;
    tusuk belakang kubah vagina (dalam kasus komplikasi);
    studi latar belakang hormonal;
    analisis darah di spidol onkologi (antigen-125);
    Ovarium tomografi komputer;
    laparoskopi (digunakan sebagai metode diagnostik dan pengobatan).

Pada pemeriksaan, kita bisa langsung mendeteksi keberadaan rasa sakit dan bulat pendidikan di panggul. Dengan posterior tusukan fornix dapat mendeteksi darah cairan atau yang terakumulasi di rongga perut. tes darah dan urin umum untuk membantu menentukan tingkat kehilangan darah dan adanya respon inflamasi.

computed tomography adalah metode diagnosis diperlukan dalam kasus jika diperlukan untuk membedakan neoplasma kista ovarium dari rongga perut lainnya. Dalam beberapa kasus, diagnosis mungkin perlu berkonsultasi dengan ahli endokrinologi (untuk gangguan hormonal).

Meskipun USG juga metode diagnostik cukup informatif, dalam beberapa kasus, hal itu menunjukkan penggunaan metode seperti kista ovarium laparoskopi.

Semua metode pengobatan untuk kista ovarium dibagi menjadi konservatif, dengan penggunaan obat-obatan, dan pembedahan atau operasi. Terapi konservatif termasuk hormon dan terapi vitamin dan agen anti-inflamasi. Biasanya, pengobatan tersebut dilakukan di hadapan kista folikel dan kista korpus luteum. Jika Anda menduga tumor terapi hormon ganas tidak dapat dilakukan!

Lamanya pengobatan adalah siklus menstruasi beberapa saat yang pemantauan dilakukan dengan cara USG. Dalam beberapa kasus, pengobatan konservatif diterapkan resep obat tradisional.
pengobatan Rakyat kista ovarium

Dalam kasus apapun, sebelum perawatan diperlukan untuk lulus kendali AS dan berkonsultasi dengan dokter. pengobatan menggunakan prinsip yang sama seperti dalam terapi medis yang digunakan obat herbal dengan efek anti-inflamasi, serta memiliki bagian dari zat yang menyerupai hormon dan vitamin.

Untuk resep menggunakan tas gembala, St John Wort, Elecampane, wormwood, chamomile, peppermint, jelatang, tansy, semanggi. Mereka dilatih di berbagai infus resep, decoctions, komposisi untuk mandi menetap dan swab vagina. Pengobatan dilakukan untuk waktu yang lama, selama beberapa bulan. Untuk memantau efektivitas pengobatan adalah pemeriksaan ginekologi diperlukan dan ultrasound 1 kali per bulan.
Pengangkatan kista ovarium

Operasi pengangkatan kista ovarium ditunjukkan dalam kasus di mana observasi dan konservatif pengobatan belum membuahkan hasil positif, serta untuk menghapus dermoid, mucinous, endometrium dan jenis-jenis kista ovarium. Metode untuk dua - dengan laparoskopi (tanpa memotong) dan metode bedah tradisional penghapusan.

Untuk operasi yang sukses adalah penting bagi seorang wanita untuk melihat dokter di muka dan melakukan operasi secara terencana. operasi darurat biasanya terjadi jauh lebih sulit, karena dipersulit oleh berbagai komplikasi, dan adhesi pasca operasi dapat terjadi di saluran tuba. Hal ini dapat mengakibatkan infertilitas primer atau sekunder.

Nah, jika dalam perjalanan intervensi darurat saja dihapus kista, tetapi sering ada situasi di mana, bersama-sama dengan kista dihapus sebagian atau seluruhnya ovarium itu sendiri, yang dapat mengakibatkan konsekuensi ireversibel bagi perempuan.
Laparoscopy kista ovarium

Laparoskopi dilakukan di bawah anestesi intravena dan sebagai metode penelitian memiliki indikasi dan kontraindikasi. Kehadiran kecil (5-6 cm), jinak tumor ovarium merupakan indikasi untuk laparoskopi, yang dapat digunakan dalam prosedur yang direncanakan dan darurat untuk menghapus kista. Keuntungan dari jenis operasi yang menyelamatkan alat kelamin dan fungsi reproduksi perempuan.

Laparoskopi dapat menjadi diagnostik dan terapeutik. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa diagnosis dilakukan hanya pada salah satu dari mereka, dan pada kedua - prosedur yang diperlukan. Ketika laparoskopi dilakukan 3 sayatan di pusar atau di bawah (1-2 cm panjang), melalui mana rongga perut masuk laparoskop dan manipulator khusus.

Dengan ahli bedah laparoskopi dapat memantau status kista, dan mengamati operasi jika diperlukan. Dengan bantuan manipulator dokter melakukan manipulasi dan prosedur yang diperlukan.

Pembedahan untuk mengangkat kista dengan laparoskopi berlangsung 20 sampai 40 menit, tergantung pada struktur dan kista ukurannya. pesanan yang direncanakan untuk operasi yang terbaik cocok tahap pertama dari siklus menstruasi. Operasi membutuhkan persiapan pra operasi khusus, yang meliputi studi berikut:

    Sebuah tes darah secara keseluruhan, dalam kelompok darah Rh.
    Analisis waktu pembekuan darah.
    tes darah biokimia.
    USG dan EKG.
    Analisis smear vagina.
    Konsultasi dokter kandungan dan dokter anestesi.

Sejak operasi dilakukan di bawah anestesi umum, tidak diinginkan larut malam sebelum makan, untuk mengambil obat-obatan dan minuman. Makan terakhir dan cairan harus dalam 22 pm.
Periode pasca operasi hanya berlangsung 1 hari tinggal di rumah sakit, setelah wanita itu bisa mendapatkan untuk bekerja pada hari 3. Tidak dianjurkan untuk 2 minggu setelah operasi untuk mengangkat beban, mandi air panas, minum alkohol dan junk food, dan berhubungan seks. Nyeri selama periode ini tidak diamati, dan diproses jahitan pasca-bedah larutan desinfektan konvensional.
Kontraindikasi untuk laparoskopi adalah:

    Obesitas 3 dan 4 derajat.
    Ini memiliki sejarah asma bronkial.
    infeksi akut, ditransfer 1 bulan sebelum laparoskopi diharapkan.
    kehilangan darah akut (1,5 liter).
    tekanan darah tinggi.
    Kelainan dalam tes laboratorium.

Dalam kasus ini, masalah ini diselesaikan secara individual dengan dokter, dan kesaksian dari metode lain melakukan operasi - operasi perut dengan pengangkatan kista ovarium.
Bedah untuk kista ovarium

Menghapus kista dapat dilakukan melalui laparotomi. Biasanya, indikasi untuk operasi semacam itu adalah kista besar kasus ovarium atau rumit. Operasi ini dilakukan di bawah umum endotrakeal anestesi dan berlangsung tergantung pada situasi, dari 1 sampai 3 jam.
Ada beberapa pilihan untuk operasi melalui laparotomi:

    Kistektomi - penghapusan suatu kista ovarium.
    Reseksi baji - ketika kista dihapus dan kain bagian dari ovarium.
    Ovariektomi - ketika tidak hanya dihapus kista, tetapi seluruh ovarium.

Jika ahli bedah melakukan operasi, tugasnya adalah pengujian dan pemeriksaan rongga perut, negara ovarium, saluran tuba dan rahim. Sering terjadi bahwa hak selama operasi, dokter mendeteksi transformasi ganas ovarium, dan dalam hal ini menghilangkan kedua ovarium, rahim, lipatan adiposa (kelenjar) dan kelenjar getah bening regional.
Oleh karena itu, dalam semua kasus, sebelum perut dokter bedah operasi memperingatkan pasien tentang kemungkinan hasil seperti itu operasi. Jika selama operasi komplikasi telah diidentifikasi, hanya menghapus kista ovarium.
Dengan operasi memiliki kontraindikasi berikut:

    penyakit jantung dan pembuluh darah.
    penyakit ginjal akut dan kronis.
    infeksi akut.
    Kronis atau akut anemia berat.

Dalam kasus ini, pertama melakukan terapi yang tepat, dan kemudian secara rutin masih dilakukan operasi untuk menghilangkan kista ovarium.

baca juga: Penyebab Sariawan Dan Cara Mengatasinya

Dari semua ini mengikuti kesimpulan singkat - kista ovarium dapat berfungsi ketika Anda hanya perlu observasi atau terapi medis. Kista fungsional menjalani perawatan bedah sangat jarang. Dalam semua kasus lain, operasi dianjurkan dan penghapusan kista, yang dilakukan dengan laparoskopi (ketika sikat tidak lebih dari 5-6 cm) dan laparotomi.

Saya hanya orang bodoh yang ingin menjadi lebih baik , pantang menyerah.

> Berkomentarlah Sesuai Topik
> Jangan Sungkan Bertanya Jika Ada Yang Ingin Di tanyakan
> Diharpakan Jangan Meninggalkan Link Aktive
> Semoga Artikel Di Atas Membantu

> Terimakasih " Salam Klinikrea.com "

Emoticon