Breaking News
Join This Site
Manfaat Tumbuhan Mahkota Dewa Untuk Mengobati Penyakit Kronis

Manfaat Tumbuhan Mahkota Dewa Untuk Mengobati Penyakit Kronis

Manfaat Tumbuhan Mahkota Dewa Untuk Mengobati Penyakit KronisMahkota dewa merupakan tumbuhan yang jarang di temui, yang manfaatnya sangat mengagumkan. Bahkan, banyak lembaga penelitian yang berhubungan dengan kesehatan tanaman jarang ditemukan. Di daerah Solo dan Yogyakarta telah lama dikenal dan digunakan sebagai tanaman obat.

Tanaman ini tampaknya di ciptakan sebagai "dewa penyelamat" untuk pengobatan penyakit. Berbagai saksi yang menyatakan mereka telah merasa khasiatnya. Selama mahkota dewa tumbuh daun dan buah dewa yang digunakan masyarakat Indonesia, khususnya di Jawa, sebagai obat penyakit kulit, gatal-gatal, dan eksim. Penyakit ini ditandai dengan gejala gatal-gatal, tanda-tanda alergi terhadap agen tertentu yang mendorong sel-sel tubuh mengeluarkan histamin.

Manfaat Tumbuhan Mahkota Dewa Untuk Mengobati Penyakit Kronis
Manfaat Tumbuhan Mahkota Dewa Untuk Mengobati Penyakit Kronis 

Buah Mahkota dewa (Mahkota Dewa) 


Soal kemampuan kulit untuk melawan penyakit ini Sumastuti terbukti. Dari penelitian in vitro menggunakan kelinci percobaan usus kecil, dikenal, itu adalah buah mahkota benar daun dan buah dari para dewa telah efek antihistamin. Hal Ini berarti bahwa tanaman ilmiah ini dapat dipertanggungjawabkan penggunaannya sebagai obat gatal-gatal akibat gigitan serangga atau ulat bulu, eksim, dan penyakit lain akibat alergi.

Penelitian lain kami masih menunggu untuk membuktikan khasiat dari jumlah yang luar biasa seperti orang yang dirasakan. Namun, cerita dari mulut ke mulut tampaknya memiliki membuat orang, terutama yang sakit dan umumnya hampir putus harapan, percaya. Jadi, orang-orang mulai mencari geng dewa jasa mahkota.

Tak sedikit yang mencoba menanamnya di pekarangan rumah. Bahkan, ada yang melihat "wabah" sebagai peluang bisnis untuk membudidayakan dan mengolahnya menjadi produk obat tradisional atau jamu dengan berbagai bentuk.

Dibuat sebagai "teh"


Mahkota dewa mudah di budidayakan. Tanaman, yang dapat hidup baik di ketinggian 10 1000 m di atas permukaan laut., Ia dapat tumbuh dari biji atau stek hasil.

Meskipun tanam bisa dalam pot atau langsung di tanah, pertumbuhannya akan lebih baik bila ditanam di tanah. Tanaman dari biji biasanya memiliki buah pada usia 10-12 bulan. Berasal dari stek, harus berbuah lebih cepat.

Buah yang paling banyak digunakan sebagai obat alami, di samping daun dan batang. Dari tiga bagian, yaitu kulit dan daging buah, cangkang (batok biji), serta biji, yang dimanfaatkan umumnya kulit buah dan daging dan kerang. Buah muda berwarna hijau dan cerah tua merah.

Sayangnya, senyawa yang terkandung dalam bagian-bagian buah, masih belum terungkap secara detail. Hanya, Hutapea et al. (1999), seperti dikutip Sumastuti, menyatakan, dalam daun dan dewo kulit buah Makuto terkandung saponin dan senyawa flavonoid, yang masing-masing memiliki efek antialergi dan antihistamin.

Kulit buah segar dan daging dari dewa muda mahkota-sepet sepet pahit. Sementara tua-sepet Sepet sedikit manis. Jika makanan segar akan menyebabkan pembengkakan di mulut, sariawan, mabuk, dan bahkan keracunan. Apa penyebabnya, belum diketahui dengan pasti. Oleh karena itu, tidak dianjurkan untuk makan segar.

Shell memiliki rasa sepet-sepet pahit, lebih pahit dari kulit dan daging. Bagian ini juga tidak dianjurkan untuk dikonsumsi langsung karena dapat mengakibatkan mabuk, pusing, bahkan pingsan. Namun, setelah diolah, bagian ini lebih mujarab ketimbang kulit dan daging buah. Dia bisa mengobati penyakit berat seperti kanker payudara, kanker rahim, penyakit paru-paru, dan sirosis hati.

Ada alasan mengapa benih tidak dikonsumsi oleh mahkota dewa. "Benih beracun. Kalau mengunyahnya, kita bisa muntah dan lidah mati rasa,". Oleh karena itu, bagian ini hanya digunakan untuk mengobati penyakit kulit.

Tentu saja untuk membuat daging buah atau shell sebagai obat, perlu pengolahan terlebih dahulu. Dapat digunakan sebagai buah kering, teh racik, atau ramuan instan. Namun, yang sering dilakukan dengan membuat teh racik dan ramuan instan.

Bagian lain yang dapat digunakan obat batang dan daun. Batang mahkota dewa secara empiris bisa mengobati kanker tulang. Sedangkan daunnya bisa menyembuhkan lemah syahwat, disentri, alergi, dan tumor. Cara menggunakan adalah dengan merebus daun dan minum air.

Jangan terkejut. Setelah mahkota dewa untuk minum ramuan, kami segera merasa serangan kantuk. Efek ini normal. Efek lainnya adalah mabuk. Untuk menghilangkan efek ini dianjurkan untuk minum lebih banyak air. Untuk konsumsi selanjutnya, dosis harus dikurangi mahkota dewa. Jika masih mabuk, Anda harus menghentikan sementara pertama. Selain efek samping ini masih ada efek "baik" itu.

Setelah pasien yang memakai mahkota dewa (mahkota) dirinya sendiri, ia bisa merasakan panas dan dingin, bahkan kadang kala mengeluarkan gumpalan darah berbau busuk. "Ini merupakan proses pembersihan penyakit,"
Penggunaannya bisa dalam bentuk ramuan tunggal bisa pula ramuan campuran. "Pencampuran dengan tumbuhan obat lain dimaksudkan untuk memperkuat manfaat dan menetralisir racun. Juga untuk mengurangi rasa tidak enaknya,"

Upaya penyembuhan menggunakan ramuan mahkota dewa, tidak bisa cepat membuahkan hasil. pengobatan perlu dilakukan beberapa kali. Bahkan untuk penyakit berat yang kronis perlu waktu lama. Yang perlu diperhatikan adalah dosis tidak melebihi penggunaannya dianjurkan. Jika proporsi berlebihan, efek yang tidak diinginkan dapat terjadi.

PERHATIAN Harus diingat, wanita hamil muda dilarang mengonsumsi mahkota dewa. mahkota buah dapat bertindak sebagai dewa atau oxytosin dapat memacu sintosinon kerja otot rahim yang memudahkan proses kelahiran. Hal ini dapat membahayakan kehamilan muda.

Hal ini juga penting, dalam menggunakan mahkota dewa obat kita dianjurkan menyugesti atau menyakinkan diri bahwa ramuan ini bekerja, berdoa untuk kesembuhan kita, dan terus mengunjungi dokter untuk melihat bagaimana kesehatan kita.
Artikel ini hanya membantu anda untuk memberi informasi seputar manfaat mahkota dewa dan tidak di anjurkan untuk penganti ahli medis.

Saya hanya orang bodoh yang ingin menjadi lebih baik , pantang menyerah.

> Berkomentarlah Sesuai Topik
> Jangan Sungkan Bertanya Jika Ada Yang Ingin Di tanyakan
> Diharpakan Jangan Meninggalkan Link Aktive
> Semoga Artikel Di Atas Membantu

> Terimakasih " Salam Klinikrea.com "

Emoticon