Breaking News
Join This Site
Efek Samping Dari Makanan Berlemak

Efek Samping Dari Makanan Berlemak

Efek Samping Dari Makanan Berlemak - Makanan berlemak dapat menyebabkan efek samping langsung seperti gas, kembung, refluks asam dan mulas, dan efek jangka panjang seperti peningkatan risiko penyakit jantung. Sementara beberapa lemak yang diperlukan untuk kesehatan, lainnya harus dibatasi. Times Panduan Kesehatan merekomendasikan membatasi asupan lemak jenuh dan trans dan memakan, lemak nabati tak jenuh, seperti minyak zaitun dan kacang-kacangan, untuk meningkatkan kesehatan. Untuk hasil terbaik, mencari bimbingan tertentu dari perawatan kesehatan profesional.


Efek Samping Dari Makanan Berlemak


Gas Dan Kembung

Gas adalah bagian alami dari proses pencernaan. gas yang berlebihan, bagaimanapun, dapat menyebabkan ketidaknyamanan fisik dan malu. Menurut Penyakit Nasional Pencernaan Informasi Clearinghouse, makanan berlemak dapat menunda pengosongan perut dan menyebabkan ketidaknyamanan perut dan kembung. Setelah makan makanan tinggi lemak, seseorang mungkin bersendawa atau buang gas lebih sering atau pengalaman gas build-up, rasa sakit dan bengkak di daerah perut. Makan dalam jumlah besar makanan berlemak meningkatkan risiko gas, kembung dan gejala terkait. makanan berlemak goreng seperti kentang goreng, dan daging olahan seperti bacon dan sosis, juga mengandung jumlah yang kaya natrium, yang selanjutnya dapat memperburuk gas dan kembung.

Asam Surutnya Dan Mulas

Acid reflux terjadi ketika asam lambung memuntahkan kembali ke kerongkongan, memicu rasa pahit, kesulitan menelan, mual dan / atau mulas. refluks asam sesekali umumnya ringan dan diobati dengan antasida atau obat gaya hidup, seperti kebiasaan diet ditingkatkan. refluks asam sering adalah karakteristik utama dari kondisi kronis yang disebut GERD - penyakit gastroesophageal reflux. makanan berlemak adalah pemicu umum untuk refluks asam dan mulas gejala, menurut University of Maryland Medical Center. Makan makanan besar dan berolahraga setelah makan makanan berlemak juga dapat berkontribusi. makanan berlemak juga berhubungan dengan peningkatan risiko kenaikan berat badan yang tidak sehat dan obesitas - faktor risiko tambahan untuk refluks asam, mulas dan GERD. 

Peningkatan Risiko Penyakit

Makanan berlemak yang mengandung lemak jenuh, lemak trans atau kolesterol terkait dengan kesehatan jantung yang buruk dan meningkatnya risiko kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi dan serangan jantung. konsumsi berlebihan lemak tidak sehat juga merupakan faktor risiko utama untuk penyakit jantung, penyebab utama kematian di Amerika, menurut New York Times Panduan Kesehatan. Makanan kaya lemak jenuh dan kolesterol termasuk daging sapi, lemak daging sapi, domba, sapi, jeroan, lemak unggas, susu, mentega, krim dan kuning telur. makanan olahan seperti dipersiapkan secara komersial cookies, kue, keripik, kerupuk dan makanan cepat saji, merupakan kontributor utama dari lemak trans. Mengkonsumsi lebih dari 10 persen dari kalori harian Anda dalam bentuk lemak jenuh dan 1 persen dalam bentuk lemak trans meningkatkan risiko Anda untuk masalah kesehatan makanan berlemak terkait.

Diabetes 

Pada makanan berlemak, merupakan penyumbang utama untuk penyakit kronis atau mengancam jiwa, termasuk diabetes dan penyakit jantung koroner, menurut American Heart Association. Makan terlalu banyak makanan yang mengandung lemak jenuh dan kolesterol tinggi menghalangi arteri Anda, mengorbankan kesehatan dan keselamatan.

Memperlambat Pertumbuhan Anak

Tumbuh, anak-anak yang aktif dapat mengeluarkan banyak kalori lemak mereka membakar, dan mereka mulai dengan arteri yang jelas. Mereka mungkin bisa makan makanan berlemak tanpa efek negatif. Yang sama tidak berlaku untuk anak-anak menetap dan orang dewasa yang lebih tua. Selain kerusakan arteri, diet yang tidak sehat akan membuat kelompok-kelompok ini menambah berat badan. Jika Anda di antara mereka, Anda meningkatkan risiko penyakit, gangguan dan kematian dini.

Aterosklerosis

Individu dengan diet yang tidak sehat dan kolesterol tinggi secara bertahap kontrak aterosklerosis, atau penyumbatan pembuluh darah. lemak jenuh dan trans dari makanan membangun plak keras di dalam arteri, mempersempit ruang melalui mana darah dapat mengalir. Hal ini membuat pembuluh darah lebih kaku dan plak rentan terhadap meledak.
Sebuah pecah di pembuluh darah dapat membeku, lanjut menghalangi aliran darah atau melepaskan diri dan mengancam area lain dari tubuh. Untuk menghindari kondisi ini, Anda dapat meningkatkan serat makanan dan menurunkan makanan berlemak dalam makanan Anda, atau tidak membuat kebiasaan makan terlalu banyak dari porsi pertama.

Hipertensi

Kolesterol tinggi dalam diet yang tidak sehat juga memberikan kontribusi untuk hipertensi, atau tekanan darah tinggi. Ketika ada sedikit ruang dalam arteri darah mengalir, tekanan darah akan lebih tinggi. Hipertensi merupakan penyakit berbahaya karena tekanan darah tubuh mempengaruhi banyak mekanisme penting untuk kehidupan, termasuk fungsi ginjal yang sehat.

Sejak ginjal mengatur pembuangan sampah, toxic shock dan kegagalan organ kemungkinan. Gejala hipertensi saja dapat menjadi tidak nyaman, seperti angina, kondisi yang menyakitkan yang meniru serangan jantung. Sebuah ketergantungan pada makanan berlemak dalam diet Anda, minimal, dapat menempatkan Anda pada obat tekanan darah selama sisa hidup Anda.

Serangan Jantung Dan Stroke

Aterosklerosis dan hipertensi, dampak dari kolesterol tinggi, menimbulkan risiko kesehatan lebih lanjut. Hipertensi, misalnya, meningkatkan peluang Anda untuk serangan jantung, stroke dan gagal ginjal, semua berpotensi mengancam kehidupan darurat medis. Jika berat badan dari diet yang tidak sehat telah menyebabkan diabetes tipe 2, risiko Anda lebih besar.

Gumpalan darah yang dihasilkan dari aterosklerosis yang bermigrasi dan blok arteri penyebab otak stroke, yang dapat merusak saraf dan menyebabkan kelumpuhan. Gumpalan yang menyumbat pembuluh darah di daerah jantung menyebabkan serangan jantung, yang dapat menyebabkan kerusakan jantung yang membutuhkan pembedahan. serangan jantung dan stroke bisa berakibat fatal.

                   Sepuluh Alasan Hindari Minuman Soda

Hal ini adalah beberapa resiko berbahaya jika terlalu sering mengonsumsi makanan berlemak, lebih baik mencegah daripada mengobati semoga artikel ini dapat membantu anda dan semoga bermanfaat.

Saya hanya orang bodoh yang ingin menjadi lebih baik , pantang menyerah.

> Berkomentarlah Sesuai Topik
> Jangan Sungkan Bertanya Jika Ada Yang Ingin Di tanyakan
> Diharpakan Jangan Meninggalkan Link Aktive
> Semoga Artikel Di Atas Membantu

> Terimakasih " Salam Klinikrea.com "

Emoticon